Monday, November 23, 2009

HATI INI...

kian ku rasa...
hati ini semakin membatu
sukar ku bentuk
kerna bentuknya pejal semata
bukan rasa terluka
cuma rasa cuak

usahlah rindu dan kasih
datang bertandang di hati
membuatkan aku kian terhimpit
menanggung kesuma cinta
biarlah aku berada di persada
tinggi menjulang langit
namun ku masih ingat
bahawa kaki ku masih terjejak di bumi...

hati ini
biarlah ku pujuk rayu
usahlah kau mengeluh
mengharap kasih yang belum pasti
ku teruskan perjalanan ini
dengan hati yang sepi

duhai insan yang pernah hadir dalam hatiku
bukanku memandang rendah dirimu
tapi aku masih lagi keliru
usahlah dirimu mendesak
kerana ku pasti
hati ini masih lagi membatu
belum sedia menerima kasihmu
carilah insan lain yang lebih baik

duhai insan yang pernah mengharap kasihku
maaflah daku kerana pernah menghampakan dirimu
bukan ku tak sudi
kerana jodoh ini bukanlah untuk ku
cinta mu bukannya untuk ku
sebelum terlambat...
ku ucapkan Selamat Pengantin Baru
Doaku titipkan agar kekal berpanjangan
Bahagia menyusuri perjalanan mu

Hati ini....
biarlah membeku
menanti biarlah berpada
kerana ku yakin ada sesuatu di sebaliknya
ku tunggu jua.....
mungkin satu hari...hati ini ku serahkan pada yang berhak.....

Tuesday, November 17, 2009

Kem Pertaulihan KRS (KPLI Jun 2009)

Minggu lepas sebab aku tak ader update blog aku sebab aku pergi Kem Pertauliahan KRS di Tanjung Resang, Mersing, Johor...bersama2 dengan IPG IPRM, IPTI dan IPTHO ..sekarang aku dah naik pangkat ler....jadi Leftenan Muda KRS....hehe....ada gaya mcam Leftenan x?? Sebenarnya aku sekarang tengah buat assignment Pendidikan Islam...erm...baru 2 muka surat...sedangkan lusa nak antor der.....tapi idea tak kunjung tiba....tak per...kena rasional..insyallah..aku leh siapkan assignment ini....

Sepanjang pertaulihan tu, hehe......banyak peristiwa yang berlaku...lucu eh......bila dikenang balik, rasa ketawa terbahak2....segar dalam ingatan....

Mula2 sampai, rasa takut pun ada...tapi tabahkan hati jugak......yang menonjol sekali semasa pertauliahan adalah aktiviti berkawad....memang seronok sebab lama dah tak berkawad.....rindu zaman sekolah.....lepas tu ada kemahiran tali temali...yang ini memang aku mahir......hehe....lepas tu ada bantu mula...(bantuan kecemasan)....tapi tak lama duk dalam dewan tu dengar Kapten Zakariah beri taklimat sebab kumpulan kitaorang kena masak.....aku dan Kak Ham masa bubur kacang.....huhu......

Tak lama lepas tu ada juga kemahiran "Orientaring"......yang ni pun tak kurang hebat dan bestnya...sebab kena cari arah.....dan juga marker yang sudah digantung sekali dengan punch......ada sekali tu,...aku dah kak Ham dah siap tanda dah....rupanya ada silap lagi....dua stesyen pulak tu...kena patah balik....hehe....sampai aku kena gigit semut kerengga kat pokok di mana marker tu berada...apa lagi tergaru-garu lah aku.......kekeh......

Khemah lagi....ada semut api tuh....habis semua badan kena gigit......adush....menduga iman betul lah....rasa nak menjerit, takut karang tak pasal kena "BOM" pulak karang dek Mejar......hehe.....sabox3.....

Pada hari pertauliahan, rasa terharu tengok bahu kiri dan kanan....hehe...dah ada satu pangkat......Leftenan Muda......hehe....walaubagaimanapun,,,pertauliahan ini sangat menyeronokkan dan mencabar serta banyak ilmu pengetahuan serta kawan-kawan baru......dan tidak boleh melawan Peristiwa semasa BIG...kerana BIG adalah lebih memenatkan kerana terlalu banyak LDK dan juga aktiviti luar.....

Yer....tak lupa juga dengan aktiviti air.....hehe....aku dah pandai mengapungkan diri.....masa BIG dulu dah belajar..jadi tak ader masalah tentang hal itu...juga buat JAMBATAN GANTUNG.....guna kemahiran tali temali........best sangat kerana akhirnya dapat tempat ke-2......hehe...bangga......

Lepas tu pengalaman jadi MC bidan terjun pulak tuh.......hehe.....tersalah sebut pulak nama maktab sendiri.....kemudian jadi solo untuk persembahan bagi IPGM.....lagu Puteri Santubong.......sebab malam tu jugak, hujan lebat.....hehe.....sebab malam tu masing2 menyumbangkan suara......hehe.....hebat2 persembahan malam tuh.....dari IPGM masing2.....siap dengan sketsa....yang membanggakan adalah kebanyakkan peserta pada malam itu adalah dari Pulau Borneo....iaitu Sabah dan Sarawak....,..lepas pelbagai bangsa termasuklah Cina, India, Bidayuh, Melayu Sarawak dan Iban.........

Apa lagi yang aku nak cerita lagi.....nanti aku sambung lagi.....idea datang mencurah-curah.......jangan gi mana2....

Sunday, November 15, 2009

Kursus Pertauliahan Kader Remaja Sekolah Zon Selatan Untuk Ambilan KPLI Jun 2009















***SEBENARNYA ADA LAGI GAMBOR.....INSYALLAH...NANTI SY UPLOAD GAMBOR LAIN.....WILL CONTINUE AFTER I WATCH 2012.......KEKEH......

Saturday, November 7, 2009

Untuk Asha.....Selamat Hari Jadi......


Selontar ucapan khas untukmu
Seukir senyuman maya buatmu
Tidak ternilai persahabatan yang terhulur
Buat diriku dirimu begitu beharga
Tidak terbanding dengan kata-kata

Selamat ulang tahun kelahiranmu
Kehadiranmu penyeri kehidupan insan
Penyuluh cahaya dalam gelita
Umpama purnama bulan di kala malam

Perutusan tabir melangkau zaman
Seketika terhulur hijap di depan
Namun dirimu langsung tidak tergugat
Tetap sekukuh tugu karang
Biarpun ganas ombak menghempas daratan
Mimpimu diulit indah belaka
Biarlah menjadi realiti sebenar
Doaku moga dirimu kekal bahagia

Andai suatu ketika nanti
Kita bisa ketemu jua
Biarpun bertahun menunggu
Hari keramat itu pasti akan muncul
Walaupun berjumpa dalam dunia maya
Kemesraan tetap dirasai.....

*Selamat Hari Jadi....semoga murah rezeki dan bahagia selalu .......AMIN*


Sunday, November 1, 2009

Remaja vs. Dewasa

Di petengahan usia yang hampir menginjak 26 tahun yang bakal menjelma, membuatkan aku berfikir sejenak menembusi hijab yang selama ini di halang oleh tembok yang sedia ada dibuat oleh diriku sendiri. Adakah aku sudah termasuk dalam golongan "DEWASA" atau masih lagi berada dalam alam "REMAJA" sedangkan aku masih lagi rasa aku masih belum lagi bersedia untuk meninggalkan zaman "BUJANG". Entahlah aku masih lagi ragu2 untuk mencari teman yang boleh aku hidup bersama sepanjang usia. Mungkin sebab aku asyik dengar kes2 cerai berai, membuatkan aku takut untuk berkahwin.
Memandangkan aku bakal ditempatkan ke kawasan pedalaman, kadang-kadang sifat ingin tahu semakin melonjak2. Apakah nama sekolah tempat aku akan dipostingkan?? Rasa tak sabar vs. takut vs. gementar vs. .........tak tahu lagi dah bercampur aduk seluruh perasaan....
Kadang-kadang aku masih tak faham...(lagi kes tak faham entah apa benda lagi yang aku tak faham tentang dunia nih), semakin "benda" tu nak dielakkan, semakin ia menjadi...walhalnya aku tak mintak pun, malah aku mintak dijauhkan...tapi 'benda" tu sentiasa mengiringi aku ke mana sahaja aku berada...."benda" yang aku maksudkan tu bukan makhluk Allah yang lagi satu tuh...tapi ini adalah "perkara yang aku nak elak sangat jangan terlibat dengan aku..tapi macam disumpah pulak.....ish..adakah hikmah di sebaliknya....
Hampir kesemua kawan2 aku ada yang dah berkahwin, ada yang dah bertunang, ada yang dah ade pakwe..tapi aku pakwe pun tak der....kekeh....tin kosong ler aku nih.....bila lah aku nak ada pakwe...aku nak pakwe yang berumur sikit dari aku...heheh....sebab mak aku kata, elok ko kawin dengan orang yang lebih tua macam abah aku dulu kawin ngan mak aku (jarak usia dalam 10 tahun lebih).....aku pun nak cari yang macam arwah abah.....
Dulu masa arwah abah masih lagi kat sekolah SMK Sg. Paoh, aku masih lagi kecik...dalam umur 6,7 tahun dulu, aku selalu ikut arwah abah mengajar dalam kelas....sambil abah ngajar, aku main atas meja arwah abah.....sebab dulu adik2 masih kecik2...mak susah nak jaga..jadi aku dulu arwah abah yang jaga...bawak pi sekolah.....
Lepas arwah abah dapat kat SMK BM...aku dah masuk sekolah...umur 9 tahun....kemudian arwah abah dapat jadi GB kat SK Tuie, Debak...memaksa aku masuk asrama walaupun tak rela...tapi bila aku masuk asrama, aku pula syok tinggal kat asrama sebab banyak kawan...jadi aku pun jarang balik rumah kecuali perintah arwah abah suruh balik jugak....kekeh....
Pengalaman yang aku tak leh lupa adalah semasa aku balik dari sekolah Tuie, Debak...masa nak naik bot berkajang...masa aku tengah meniti batang kat jeti, tiba-tiba....aku terjatuh kat atas pantai lumpur tuh...hampir tenggelam dalam lumpur sampai paras pinggang...yang kena tarik aku adalah arwah abah dan ustaz ape entah..aku dah lupa nama...ish malu siot....kekeh...aku fobia naik atas batang tu sampai sekarang..sebab tu aku jarang balik kampung nenek...sebab kena naik titi berlumpur bila air pasang tak susah sangat tapi kalau air surut, huh.......kena bertarung nyawa bila naik atas titi tu..takut tenggelam lagi....sebab tu aku fikir kalo kat kawasan pedalaman tak der titi...tak per jugak...tapi kalau yang kena naik atas batang berlumpur dan terumbang-ambing macam kat sekolah arwah abah dulu....alamak.....siapa nak tolong aku????

Kisah Rasulullah S.A.W sebagai pengajaran



1) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah menampalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya. Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga mahupun untuk dijual.

Kalau orang kita : Nak tampal sendiri- jangan harap.Suruh bini jahitkan dan kalau bini pun tak pandai jahit - hantar kedai, silap-silap simpan jer dalam almari untuk dibuang.

2) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyinsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina 'Aisyah menceritakan 'Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu urusan rumahtangga.

Kalau orang kita: Membebel sambil buka astro atau baca surat khabar menunggu bini masak.

3) Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat berangkat ke masjid, dan cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.'

Kalau orang kita : Balik masjid lepak-lepak dulu di warung kopi sambil cerita politik.

4) Pernah baginda pulang pada waktu pagi. Tentulah baginda teramat lapar waktu itu. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina 'Aisyah belum ke pasar. Maka Nabi bertanya, 'Belum ada sarapan ya
Khumaira?' (Khumaira adalah panggilan mesra untuk Sayidatina 'Aisyah yang bererti 'Wahai yang kemerah-merahan' )
Aisyah menjawab dengan agak serba salah, 'Belum ada apa-apa wahai Rasulullah.'
Rasulullah lantas berkata, 'Jika begitu aku puasa saja hari ini.' tanpa sedikit tergambar rasa kesal di raut wajah baginda.

Kalau orang kita : Start motor/kereta terus minum kat kedai pekena roti canai.

5) Sebaliknya baginda sangat marah tatkala melihat seorang suami sedang memukul isterinya. Rasulullah menegur, 'Mengapa engkau memukul isterimu?' Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar, 'Isteriku sangat keras kepala! Sudah diberi nasihat dia tetap degil juga, jadi aku pukul lah dia.'
'Aku tidak bertanyakan alasanmu,' sahut Nabi s. a. w.
'Aku menanyakan mengapa engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada anak-anakmu? '

Kalau orang kita: Degil eh? Nah amik kau dish dish..


6) Pernah baginda bersabda, 'sebaik-baik lelaki adalah yang paling baik,kasih dan lemah lembut terhadap isterinya.' Prihatin, sabar dan tawadhuknya baginda dalam menjadi ketua keluarga langsung tidak sedikitpun menjejaskan kedudukannya sebagai pemimpin umat.

Kalau orang kita : Semakin ada pangkat mula nak cari perempuan lain, bini kat rumah dah mula nak lupa.

7) Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat,pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali.

Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain. Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai bersembahyang,

'Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?'
'Tidak, ya Umar. Alhamdulillah, aku sihat dan segar.'

'Ya Rasulullah.. .mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit...' desak Umar penuh cemas.

Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat untuk menahan rasa lapar baginda. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan
bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.

'Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?'
Lalu baginda menjawab dengan lembut, 'Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban kepada umatnya?' 'Biarlah kelaparan ini
sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.'

Kalau orang kita : Lagi tinggi pangkat lagi power, cakap jer nak makan apa.

8) Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpun makan di sebelah seorang tua yang dipenuhi kudis, miskin dan kotor.

Kalau orang kita : Sure geli dan tak lalu makan.

9) Hanya diam dan bersabar bila kain rida'nya direntap dengan kasar oleh seorang Arab Badwi hingga berbekas merah di lehernya. Dan dengan penuh rasa kehambaan baginda membasuh tempat yang dikencing si Badwi di dalam masjid sebelum menegur dengan lembut perbuatan itu.

Kalau orang kita: Pijak kepala lembu

10) Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt dan rasa kehambaan yang sudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolak sama sekali rasa ke tuanan.

Kalau orang kita : Lagi berkuasa makin lupa Allah. Kalau dulu tak pandai pergi disko kini dah pandai, kalau dulu tak pandai main golf sekarang sarapan pun kat tepi padang golf.

11) Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH langsung tidak dijadikan sebab untuknya merasa lebih dari yang lain, ketika di depan ramai mahupun dalam keseorangan.

12) Pintu Syurga telah terbuka seluas-luasnya untuk baginda, baginda masih lagi berdiri di waktu-waktu sepi malam hari, terus-menerus beribadah hinggakan pernah baginda terjatuh lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak.

Kalau orang kita: Konon dia seorang yang alim . Syurga belum confirm tetapi pandai menggelar orang lain sesat dan ahli neraka.

13) Fizikalnya sudah tidak mampu menanggung kemahuan jiwanya yang tinggi.Bila ditanya oleh Sayidatina 'Aisyah, 'Ya Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?'
Jawab baginda dengan lunak, 'Ya 'Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.'

Kalau orang kita : Lupa diri adalah hamba.

Tingginya darjat Rasullullah SAW, kisah ini sebagai renungan sahaja memang tidak boleh dibandingkan kita ni umat Baginda berbanding dengan Rasulullah SAW sendiri tapi cuba sama-sama muhasabah diri kita.

Rasulullah s. a. w. bersabda,'SAMPAIKAN LAH PESANKU WALAUPUN SEPOTONG AYAT.


Regards;
peAce