Saturday, May 30, 2009

Khas Untuk Seorang Guru

Dia...
setiap pagi
sewaktu dia menjinjing beg uzur
beratnya seperti terisi batu
dia sedar bahawa
langkahnya harus dipercepatkan
kerna anak-anak jenuh menunggu

bak kain putih
dia cuba mencalitkan
sebanyak mana warna-warna yang cantik
agar anak-anak anggun dan tampan

duhai si dia
jemu tidak kenal
anak-anaknya melukis cita-cita
dia bangkit menunjuk jalan
anak-anaknya tersenyum bangga

hari ini
anak-anaknya berdiri di depannya
mengucapkan Selamat Hari Guru
dia sebak, haru, tersedu....
semacam rasa di dalam dada
dirungkai penuh simfoni
nada dan irama menjadi seiring
menjadi sebuah lagu yang merdu dan indah

SELAMAT HARI GURU...teruskan perjuangan hingga ke titik akhir....

Setitis Kasih

setitis kasih
terbentanglah lautan bahagia
hingga tidak terjangkau akal fikiran
dek kerana rindu dendam
terbatas oleh zaman
hajat telah dihamparkan
tunai sudah tentu pasti
biarpun nyawa dan badan
tergadai lalu
tetap juga harus ditepati
hati ini sudah berlipat luruh
sepakat nasib ditaruh
tetapan hati utuh tersemat
biar darah menjadi azimat
dirimu tetap dinanti
kerana agungmu
menjadi sebutan.....

Friday, May 29, 2009

Makna Kasih...

keheningan pagi
menggamit ketenteraman jiwa
melontarkan seribu ketenangan
seru hamba bertakafur
menginsaf diri.....

cinta sehemat hamba
ada setulus kasih....
terbit secebis sayang
sebuah tanda persahabatan
secubit rasa benci
mencorak perhubungan sesama insan

Tulusnya kasih
membawaku ke pintu bahagia
menanti sebuah janji
semarakkan bibit sayang
mengeratkan tali persahabatan kekal
maaf andai terbit ledakan benci
kerana itu tanda kasih
ikhlas sudut hati hamba
air mata jadi taruhan.....

Thursday, May 28, 2009

Khas Buat Teman....MIMPI SEMALAM.....


Mimpi semalam mengamitku
Serentak jiwaku berdebar
Gelojak jiwa makin terasa
Lantas ku tersentap.....
Dari lena yang panjang

Kasih ini satu pertanda
Dua jiwa menjadi satu
Berjanji sehidup semati
Melayari impian bersama
Kekal hingga ke hujung nyawa....

Kasihku.....
Pandang bulan bak memandang wajahmu
Tempias angin sepoi bayu
Seperti dirimu memanggil namaku
Embun menyapa mukaku
Seolah dirimu begitu merinduiku.....
Lantas bahtera kian jauh...
Angin makin bertiup kencang
Masa takkan menanti tika
Lontarkan segala yang kau rasa
Agar ku jua turut merasa
Getarnya.......

Dari Seorang Teman

Keindahan pelangi adalah
Keindahan wajahmu sayang
Yang sering bermain di mata
Hatiku ini

Keharuman bunga kasihku
Hanyalah untukmu sayang
Bagaikan pantai dan lautan
Takkan terpisah

Kasih sayangku ini
Hanyalah untukmu
Kutelah berjanji
Kaulah yang satu
Dalam hatiku iniUntuk selamanya.....

Wednesday, May 27, 2009

Setulus Kasih....

hati-hati ku mengorak langkah supaya nanti dirimu tidak kehilangan jejakku biar lambat sekalipun asalkan langkah kita tetap seiring sudah pasti ku tetap menanti biar senja tetap jua berlalu malam pula menjelma namun terpacak hatiku tetap teguh di sini kerana kasihmu tetap tulus di hatiku...

air mata dan cinta tak boleh dipisahkan biarpun jauh terlontar di lubuk dendam tetap jua ada kasih sabar jua diturut biar airmata sudah kering cuma sekadar tangis di hujung hati mengadu pada kasih kasih jauh nun di seberang biarku membawa hati lara berhenti tika letih bersandar tika pernah mengeluh bila seput namun langkah tetap diatur kerana pintu hatimu destinasi ku yang utama...

lontar segala gusar mimpi indah semalam buatku bahagia walaupun hanya sementara cukup sekadar penghindar segala kekusutan senyumanmu buatku rasa bahagia tenangku disisi sanggupku bertahan asalkan aku senang melihatmu...

terukir namamu takkan reput ditelan zaman berkurun lamanya tetap berlindung terus memanjat hari dari satu batang ke satu batang di bawah nilai-nilai setiap titik kasihmu biar lereng kering kontang atau mati kerana sedutan matahari namun akarnya tetap tertunjah kukuh hutan kasihmu tetap terpelihara elok....

berapa jauh lontaran suaramu biar bergema laungan kasih mengegar sukma cinta takkan pudar bahasa namamu agung tetap di persada cintaku tahtamu tetap jadi milikmu tidak tergugat oleh cinta lain syurga cinta laksana mimpi ibarat dewa dewi bebas berasmara memadu janji kekal bersama tiada rintangan.....

Monday, May 25, 2009

DOSA SEMALAM...

padang pasir alunan nada
penat kaki melangkah
tetap jua menghayun
di mana ia berpijak
mata mencari bayang
mimpi tak seindah dulu
kerana fikiran dikacau oleh dosa semalam
tebusan dosa semalam
singkat fikiran
jiwa binasa durja
otak bercelaru
di manakah titik noktah
perhubungan tiada maknanya lagi
kapal yang dilayari
anginnya sentiasa bertukar arah
teroleng-oleh dipukul ombak kehidupan
masih ada ruang
untuk ku di sisimu
andai kini
sudah ada insan kesayangan baru.....

Sunday, May 24, 2009

Kenangan Semasa Sukan...



Foto ini semasa aku dan kawanku, Cikgu Liza Dudum duduk di bawah khemah semasa sukan MSSS peringkat Negeri Sarawak di Kota Samarahan bulan 4....rasa keimanan nipis bila berhadapan dengan cuaca yang panas terik....namun tetap juga bertahan....senyum tetap juga terukir...

Sajak Untuk Diri Sendiri


desiran angin

membisikkan cintajauh di ufuk sana
sarat dengan rindu
tapi terpisah oleh benua
kapal berlayar sepi
lautan biru terbentang
pukauan siulan burung
asyik terasa mimpi
camar terbang angkuh
menebarkan kepak sayap
mencari jalan pulang senja
menanti hari esok kunjung tiba
namamu ku seru

demikian adat hati nan gundah
terlantar hati minta di belai
rindu sudah berbunga indah
tanpa sedar cinta berputik
hadirnya tidak dipinta
duhai malam yang tidak berbintang
wahai bulan indah tidak berteman

apa kata mu....
seruan kasih bersahut-sahutan
jerut rasa sudah terikat mati
berilah laluan lantaran sudah terpaut
kasih itu adalah milikmu kekal abadi......

Sajak Khas Dituju Untuk Dia....


Dalam desiran rindu
ada seru yang berbisik
terpendam satu rasa
terasa asing kian menjelma

Laksana langit mencengkam purnama
ibarat mutiara di lautan biru
saujana mata memandang
seluas langit terbentang

Apabila cinta berbisik
suaramu tenang khusyuk
memuji KebesaranNya
air mata dan pengorbanan
tetap jadi taruhan

Hakikatnya....
kasih janganlah kau sepi
biar benua terpisah jauh
dirimu tetap ku kenang
biar dirimu jauh di mata
bingkisanmu tetap jadi peneman
lukisan mimpi tetap dinanti
biar cuma sesaat...